BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Monday, May 30, 2011

A FAMOSA : UKHWAH BERMULA

Ukhwah Dengan Hati
Saat saya menulis catatan kali ini, Alhamdulillah saya sudah selamat sampai di Bandar metropolitan Kuala Lumpur. Subhanallah.. sekejapnya masa berlalu, baru sahaja rasa malam tadi saya berada di A Famosa, Melaka bersama rakan seguru dan anak-anak murid, hari ni dah ada di Kuala Lumpur. Allahh..Subhanallahh..rindunya saya pada kota tarbiyah ini. Rindunya saya pada adik-adik saya. Sejuk hati menatap wajah adik saya, Ili Nur Izzati, yang datang menjemput saya di Stesyen Universiti tepat jam 1.15 tengahari tadi. Dia comel macam selalu juga. Hehe..
Mengimbau sehari semalam berjalan2 bersama guru dan murid-murid SMK Telok Dato’, saya hanya mengucap Alhamdulillah dan Subhanallah.. Indahnya aturan Allah dalam merencahkan episode-episod dalam kehidupan hamba-hambaNya. Saya melihat dengan adanya lawatan ini, inilah peluang yang Allah bagi untuk janakan ukhwah antara saya, sahabat-sahabat saya, guru-guru dan murid-murid. Rakan seguru dari guru-guru praktikal, Cikgu Fida, Cikgu Husna dan Cikgu Razak. Rakan seguru dari guru-guru veteran pula, Cikgu Asmah, Cikgu Nur Hayati, Cikgu Azwa dan lain-lain.
Debaran saya terdetik tatkala saya melangkah keluar dari rumah sewa dengan berpurdah. Biasanya saya tidak berpurdah ke sekolah. Namun hari ni saya berpurdah ke Melaka. Sama juga rasa kebimbangannya seperti sewaktu saya menghadiri bengkel penulisan dahulu. Memikirkan, samada diri dan penampilan saya yang berpurdah akan diterima tak oleh rakan-rakan seguru dan murid-murid saya. Subhanallah.. Keikhlasan mengatakan bahawa Allah bersama saya dan saya melangkah kerana Allah, maka Allah juga yang akan kuatkan saya. Yang penting, saya perlu menghadapinya dengan sepenuh keyakinan pada Allah. Bila lagi mereka nak kenal diri saya yang sebenarnya.
Sewaktu melangkah masuk ke dalam bas, semua mata memandang saya. Sunyi dan diam seketika. Allahhu Akbarr.. Debaran saya semakin kuat. Namun, saat saya menyapa wajah-wajah di dalam bas itu dengan senyuman di wajah (walaupun tertutup) namun, saya kira mereka yang memandang saya saat itu begitu perasankan anak mata saya yang menunjukkan saya sedang tersenyum memandang mereka.
“Hashima, nah ini bihun yang kak As bawak. Makan ya,” Kak Asmah tersenyum pada saya.
“Terima kasih kak,” senangnya hati saya melihat wajahnya.
Kak Asmah ini guru yang memegang taklifan sebagai penyelia petang. Jadi sebarang urusan penyelenggaraan pengajaran di sebelah petang, kak Asmah yang akan uruskan.
“Oh, Hashima.. Kak As pun terlupa nak pakai purdah hari ni, hehe..,” Saya tahu kak Asmah mahu bergurau dengan saya.
Saya hanya menyambut kata-kata itu dengan senyuman. Sebentar kemudian, Fida pula yang datang ke belakang, membawa bihun yang sama, memastikan semua pelajar mendapat bihun. Dia tersenyum memandang saya. Razak menyusul pula dengan air minuman dan gula-gula. Berhati-hati dia meletakkan gula-gula ke tapak tangan saya.
“Cukup?,”
“Cukup..Cukupp..Terima kasih ya,”
Razak menunduk lalu berpaling dan berlalu. Anak-anak murid saya, saya lihat mereka seperti agak terkejut. Namun, tetap juga mereka menyapa saya dengan senyuman. Alhamdulillah,.. Di sini saya mendapat hikmah, apabila kita bersangka baik dengan manusia, maka manusia juga akan bersangka baik dengan kita. First thinking, jangan bersangka buruk sesama manusia. Menyangka-nyangka yang baik itu ertinya juga kita tidak bersangka buruk dengan Allah. Bahkan kita perlu selalu bersangka baik pada Allah. Allah yang lebih Maha Maklum apa yang terbaik untuk hambaNya. Dan saya kira ukhwah itu tidak memerlukan imej, tetapi hati. Ukhwah itu dengan hati.
Firman Allah s.w.t :
“Diwajibkan atas kamu berperang, padahal itu tidak menyenangkan bagimu. Tetapi boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal itu baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu. Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui..”
Surah Al-Baqarah : 216

Sesunguhnya Aku Sayang Padamu Kerana Allah
Saya lihat Husna tidak berkedip memandang saya. Wajahnya macam segan-segan malu dengan saya. Entah kenapa saya merasa ada keterikatan hati antara saya dengan dia. Saya tahu saya ada perasaan pada dia.  ..“Sesungguhnya aku sayang padamu kerana Allah,”.. itulah kata-kata di hati saya saat pertama kali saya ditautkan ukhwah dengannya. Teringat saya pada satu petang di bilik guru. Saat itu saya sedang mengulang hafaz hadis pertama bertajuk Peranan Niat Dalam Amal. Sedang saya meneliti keterangan hadis tersebut, pintu bilik guru terkuak kuat. Serentak itu, saya terdengar bunyi esakan kuat. Bunyi orang menangis pun ada. Bunyi orang sesak dada pun ada. Saya bangun. Lantas berisigfar. Saya mula merasai kehadiran makhluk itu. Allahhu Akbarr..
Betulkah angkara makhluk itu? Saya tenang-tenang sahaja di samping mengucap lafaz istigfar. Cikgu Halina sudahpun bangun mendekati Husna.
“Husna, awak kenapa ni? Awak sakit?,”
Husna menggelengkan kepala. Dia cuba memberitahu sesuatu, namun dadanya seperti tersekat sesuatu. Saya mengambil air masak Aninah lalu menapak ke arah Husna. Saya pegang lehernya. Lantas saya bacakan ayat pendinding diri. Namun, disebabkan agak panic, saya jadi ingat-ingat lupa pula pada ayat-ayat itu. jadi bacaan saya sedikit berterabur. Astagfirullah.. saya diamkan diri sekejap. Mengambil ruang tenang. Saya teruskan istigfar. Tangan saya masih memegang di lehernya. Husna mengeluarkan ubat. Dia mengisyaratkan pada saya agar menyuapkan ubat itu padanya. Saya menurut. Sempat saya menangkap ubat itu ada disertakan doa ruqyah. Allahhu Akbar, sahlah detikan hati saya tadi yang Husna kini sedang mengalami gangguan. Namun, entah kenapa saya rasa makhluk yang ganggu saat itu bukan sebarangan makhluk. Namun, Allah yang lehih Maha Berkuasa. Allahhu Akbarr..
Dengan lafaz bismillah, saya memulakan sekali lagi. Tangan kiri saya memegang leher Husna. Tangan kanan saya memegang air masak. Saya bacakan ayat pendinding diri, ayatul kursi, selawat dan ayat lau anzalna.. Namun kali ini juga bacaan saya tersekat-sekat. Saya gagal untuk tenangkan hati. Jadi, sebab itulah bacaan saya tersekat-sekat. Allah.. Berulangkali saya mengulang, akhirnya saya menghabiskan juga bacaan itu. Lalu saya tiupkan ke telinga Husna dan saya tiupkan ke air masak. Saya bagi Husna minum air masak itu. Saya peluk belakang Husna. Tangan kiri saya masih di belakang leher Husna. Husna sedikit tenang. Namun dadanya masih sesak. Saya tahu, makhluk itu masih ada. Dia masih tidak tinggalkan Husna. Saya rasa ia sangat kuat. Mungkin bukan sebarangan makhluk-makhluk yang berkeliaran di sekolah ini. Saat itu, saya berasa sangat risau dan sedih. Perlahan hati saya menuturkan.. “Husna, sesunggungnya aku sayang padamu kerana Allah..,”
Itulah kali pertama saya menyentuh tangannya. Sebelum ini, kami hanya bersapa salam sahaja. Saya akui, subhanallah Husna sangat cantik. Di sekolah, ramai pelajar yang minat padanya. Peminatnya sendiri wallahhu’alam. “..Moga Allah melindungi Husna,.” Itu doa saya padanya.
“Husna, dah rasa tenang sikit?,”bisik saya ke telinganya.
Dia menggeleng pun tidak. Mengangguk pun tidak.
“Husna kena gangguan kan?,”
Dia mengangguk. Dia menyuakan tangannya pada saya. Saya pantas menggenggam tangannya. Dah sejuk. Subhanallah.. Allahhu Akbarr.. Itu tambah buat saya rasa lebih risaukan dia.
“..Ya Allah, aku sayang padanya, maka Kau bantulah dia ya Allah..,”
Selalunya jika saya buntu dan sudah tidak boleh nak buat apa-apa, itulah doa saya. Hanya pada DIA, tempat saya meminta pertolongan.
“Husna, dah rasa tenang sikit? Kalau rasa tenang sikit, jomlah saya bawa Husna ke pantry? Saya nak buka tudung Husna,”
Ya, saya perlu sapukan air ke dada dan mukanya.
Husna tidak menjawab. Dia menekan nombor telefon pada handfon. Nombor ayahnya. Cikgu Halina segera membuat panggilan pada ayahnya. Sejurus itu, Husna tiba-tiba mahu bangun. Dadanya masih sesak. Saya masih memeluk bahunya. Saya dapat rasakan, dia sedang menahan sakit. Saya kira sakitnya itu di dadanya. Beberapa orang guru memimpinnya ke pantry. Tudunya dibuka, dia disandarkan ke sofa. Namun tiba-tiba, sesak dada itu datang semula. Malah lebih teruk. Saya menyapu air tadi di dada dan basahkan ke wajahnya. Tidak berkesan juga. Dia ingin muntah. Cepat-cepat Fida yang baru tiba, mengambil bekas untuk dia muntah. Keluarlah semua sisa makanan. Allahhu Akbarr.. Dia muntah hingga sudah tidak ada apa-apa lagi yang keluar. Saya membaxakan ayat kursi. Fida juga. Husna menjerit seketika. Tangan kanannya meminta untuk dipegang. Saya genggam tangan kanannya. Sejuk sangat-sangat. Dan tiba-tiba tangan itu menggeletar. Tiba-tba lututnya juga ikut menggeletar. Nafasnya sudah tidak berbunyi sesak. Anak matanya hanya tercerlung ke satu arah. Anak matanya merah dan pandangan matanya tajam. Saya beristigfar. Terasa ingin menangis. Saya gagal. Saya gagal. Saya gagal halang benda tu masuk ke dalam badan Husna. Sekarang benda tu dah masuk ke dalam badan Husna. Yang ada di depan saya saat itu bukan Husna. Beberapa kali saya panggil namanya dia tidak menjawab. Kedua tangan dan lutunya menggigil-gigil.
“Allahhu Akbarr.. Benda tu dah masuk dah kak,” ujar saya kesal.
Saya sedih. Sangat sedih tidak dapat membantu. Dalam lima minit kemudian, ayah Husna tiba. Lalu membawa Husna pulang. Esoknya Husna datang dan dia sudah kembali pulih. Kami bertembung di tangga saat saya mahu ke kelas dan dia baru sampai ke sekolah. Cuma wajahnya masih tetap pucat. Dia tersenyum pada saya.
“Husna, sihat dah?,”
Dia mengangguk.
“Alhamdulillah, terima kasih tolong saya kelmarin,”
Oleh kerana saya pun nak kelas, jadi hanya itu sahaja yang saya cakap padanya. Kemudian, barulah saya tahu, gangguan yang mengganggu Husna itu memang bukan sembarangan gangguan. Gangguan itu datangnya dari buatan orang. Astagfirullahh.. baru sahaja saya dengar-dengar Husna bercerita pasal hal tu di surau saat sebelum hal gangguan itu berlaku. Tiba-tiba petang itu terus jadi gangguan. Allahhu Akbarr.. Saya hanya mampu menitipkan doa, semoga Husna kuat untuk menghadapi segala dugaan itu. Allah bersamamu Husna. HikmahNya, dari gangguan itu, semua orang jadi caring dengan Husna. Bukankah itu juga petanda yang baik. Hal itu adalah celahan untuk rapatkan ukhwah juga. Subhanallahh..
“Im, marilah saya pakaikan gelang tu,”
Husna memakaikan gelang keselamatan ke lengan saya. Saya tersenyum menggangguk.
“Terima kasih Husna,”ucap saya.
Saya lihat dari sinar matanya, dia seperti ada perkara yang mahu dikongsikan bersama saya. Peluang bercuti ke A Famosa ini tidak akan saya sia-siakan untuk mendampingi dirinya. Saya mahu kenali dirinya. Sejak insiden itu kami tidak pernah bersapa. Yela. Tiap-tiap hari saya ada kelas relief. Jadi tidak ada kesempatan mahu bersapa dengannya. Sesekali bertemu di jalanan, kami hanya bertaut senyuman.
“Panggil la Una. Dah ramai orang panggil saya Husna,”
Saya sangat senang dengan kata-kata itu. Saya tahu dia mahu saya tidak formal dengannya. Saya ingatkan dia akan segan dengan penampilan saya yang berpurdah begini. Rupanya dia juga mahu berada dekat dengan saya. Bermula detik itulah, dia mula berjalan-jalan dengan saya. Nak ke mana sahaja, dia akan berada dekat dengan saya. Saya juga mahu sentiasa berada dekat dengannya. Yela. Manalah tahu jika adal lagi gangguan yang datang. Menurut Husna, gangguan itu akan datang secara berkala. Kadang-kadang  tidak dapat dijangkakan waktunya. Allahhu Akbarr. Saya hanya mendoakan keselamatan untuk diriNya. Akhirnya sepanjang seharian siang itu, Husna hanya bersama saya. Sungguh saya tidak menyangka, dia suka berada dengan saya. Di samping saya juga mahu pastikan dia selamat dari gangguan. Sedang kami duduk-duduk di ruang penonton menunggu show seterusnya, Husna mula mahu bercerita pada saya.
“Im dah bertunang?,”
Saya terkedu dengan soalan itu. Perlahan saya menggeleng.
“Insya’allah, sampai masanya bertunanglah saya. Kenapa Una tanya?,”
“Hmm..Mesti dengan ustaz kan?,”
Saya mengangkat bahu.  "Mungkin ya, mungkin tidak,"
Wajahnya jadi sedih. Kelihatan ada sesuatu yang masih terpendam di hatinya. Saya tahu dia mahu bercerita. Saya pula jenis yang suka mendengar luahan orang.
“Insya’allah, jika ada jodoh, saya terima siapa yang Allah pilihkan untuk saya,”
Jawapan saya masih kelihatan umum. Yela. Nak bagi dia ceritakan, perlulah saya dulu yang merencahkan suasana dan feel untuk dia bercerita.
“Kite rasa nak cari seorang ustaz juga. Boleh Im carikan?,” Ada ketawa di hujung bibirnya.
Anak mata saya membulat tatkala mendengar kata-kata itu. Benarkah?
“Betul ni?,”soal saya.
Dia mengangguk.
“Una bukan dah bertunang?,”
“Entah la.. Dia macam tak nak pada kite. Dah ada perempuan lain agaknya. Mana ada mesej-mesej saya. Senyap ja. Malaslah saya nak fikir,”
Kalau saya, saya lebih suka senyap dan sunyi begitu. Lebih baik tidak berhubung berbanding berhubung, tapi menunaskan pelbagai rasa-rasa yang kurang enak.
“Una, kalau betul-betul Una seius, insya’allah saya boleh carikan. Una nak orang negeri mana?.”
Husna tersenyum.
“Nak orang Selangor jugalah,”
Saya tersenyum. Tiba-tiba pula satu wajah itu muncul. ..’Ustaz itu dah ada orang dah’.. bisik hati saya.
“Insya’allah, ada jodoh, ada ya,” Saya tersenyum padanya. Dia mengangguk.
Sepanjang saya bersama dengannya, saya banyak cuba belajar mengenali dirinya. Ya, naluri saya sangat tajam pada orang yang terasa dekat di hati saya. Saya suka belajar mengenali seseorang dengan berfikir, melihat, memahami dan berkalam dengannya. Saya tak suka dengar cakap-cakap orang. Yang penting, hati kita paling cepat memahami seseorang. Adakalanya kita sendiri rasa kita faham seseorang, tapi hati sendiri tidak mampu nak terjemahkan apa yang kita faham itu. Subhanallah..lalu apa yang kita fahami itu diterjemahkan dalam bait-bait tingkah dan sentuhan.
Malam itu, Husna mengajak saya berjalan bersama dengannya. Berjalan di celahan ramai-ramai orang, bimbang juga jika kami terpisah. Lalu tangannya saya pegang. Saya kalau berjalan dengan adik-adik saya, saya suka pegang tangan mereka. Itulah terjemahan bait-bait tingkah dan sentuhan dari hati saya pada mereka. Sentuhan itu pada jemari dan tangan. Tapi, kasih sayang itu terasa berbekas di hati. Akhirnya hingga ke tengahmalam tangan kami tetap bertaut. Bahkan saat-saat akhir ketika show habis pada malam itu, Husna sempat lagi menarik tangan saya untuk menyaksikan ‘hadiah’ yang dijanjikan pihak pengurus show A Famosa itu. Subhanallah, ia adalah pertunjukkan bunga api yang sangat cantik.
“Husna, terima kasih..,”
Husna mengangguk dan tersenyum.
..Ya Allah, terima kasih untuk ukhwah ini ya Allah..
Berikut adalah gambar-gambar sepanjang kami berada di A Famosa.

Bergambar di hadapan pintu masuk A Famosa

 




Tak dapat bergambar dengan harmau,
dapat bergambar dengan encik maskot
harimau pun boleh la...

Murid-murid mendengar keterangan cikgu Asmah


Elephant Show

Monyet-monyet yang mengacau kami
sewaktu kami hendak makan..

Cowboy Show

Akhir kata menutup catatan kali ini dengan iringan lagu ini..



~Aleesy AnNurIman~
30 Mei 2011, 3.29 am
Kuala Lumpur

0 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...